BPBD Jatim Tanggapi Kemarahan Walikota Surabaya

Surabaya, (newsroom.id) – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini marah-marah karena mobil PCR bantuan dari BNPB dibawa ke kota lain. Kini Kalaksa BPBD Jatim, Suban Wahyudiono menjelaskan soal status mobil tes swab tersebut.

“Bantuan mobil ini untuk Provinsi Jatim. Kami jelaskan kronologisnya. Awalnya Gugus Tugas Provinsi Jatim bersurat tanggal 11 Mei 2020 kepada Gugus Tugas Nasional. Permohonan kami berupa permintaan dukungan percepatan penanganan diagnosis COVID-19. Kita mengajukan mobil lab PCR sebanyak 15 unit,” kata Suban di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Jumat (29/5).

Suban menjelaskan, selain dirinya, Pangdam V Brawijaya juga meminta hal serupa. Agar segera mendapat bantuan mobil lab PCR di Jatim.

“Pada malam harinya Bu Gubernur juga langsung telepon Ketua Gugus Tugas Percepatan Pusat Pak Doni Monardo. Disamping itu saya WA sendiri ke beliau lalu diarahkan untuk komunikasi ke pihak Deputi 1 namanya Pak Dodi, lalu bantuan PCR dan 1 unit mobil dikirim tanggal 27 Mei. Kesepakatannya diterima di RS lapangan Surabaya,” jelasnya.

Suban menegaskan, mobil lab PCR bukan hanya untuk Surabaya tetapi juga wilayah lain. Seperti dalam surat BNPB tertulis termasuk Sidoarjo dan Lumajang. Ia menyebut mobil lab PCR harus keliling ke daerah yang membutuhkan.

“Kita klarifikasi karena banyak pemberitaan kurang jelas. Ini kejelasan kronologi bantuan BNPB mobil PCR ini untuk Jatim, tidak hanya Surabaya. Spesifik juga menyebut kota lain Sidoarjo, Lumajang. Kenapa juga Tulungagung, di sana lab kurang, dan PDP di sana nomer 2 tertinggi di Jatim dan PDP banyak yang meninggal di sana sebelum di-swab. Jadi itu kronologis bantuan mobil PCR ini,” pungkasnya. (red./)

Artikel asli

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *