SURABAYA AKAN VAKSINASI SISWA SD-SMP DI SEKOLAH

Surabaya, (Newsroom-id) – Surabaya melaksanakan vaksinasi bagi pelajar SD-SMP, untuk lembaga pendidikan SD-SMP yang tidak mendapatkan undangan vaksinasi di Gelora 10 November Surabaya pada hari Minggu ini (11/07), akan tetap mendapatkan vaksin yang akan dilaksanakan di masing-masing sekolah. Seperti dituturkan Walikota Surabaya, Eri Cahyadi.

Vaksinasi Covid-19 untuk pelajar jenjang sekolah dasar (SD) dan sekolah menengah pertama (SMP) di Kota Surabaya, Jawa Timur, siap digelar secara bertahap di sekolah masing-masing dalam waktu dekat ini.

“Jadi, nanti kita pecah-pecah, karena kalau semua di sini (Gelora 10 November) juga tidak mungkin,” ucap Eri.

Eri mengatakan, vaksinasi khusus bagi pelajar sekolah sebelumnya sudah dikoordinir oleh Dinas Pendidikan (Dispendik) Surabaya. Sedangkan sisanya, akan dilaksanakan secara bertahap divaksin di masing-masing sekolah.

Terkait program ini, Supomo Kepala Dinas Pendidikan (Dispendik) Kota Surabaya mengatakan untuk menjangkau lebih banyak anak di Surabaya yang sudah menerima vaksin, ke depannya Pemkot Surabaya akan menyelenggarakan vaksin untuk anak usia 12 tahun ke atas di sekolah-sekolah.

Meski demikian, Supomo mengatakan untuk pelaksanaan vaksinasinya akan dilaksanakan secara bertahap sembari menenuggu ketersediaan jumlah vaksin di Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya. Ia menargetkan semua anak di Surabaya akan tervaksin.

“Jadi bagi pelajar yang tempat tinggalnya jauh dari G10N, maka nanti vaksinnya bisa diagendakan di sekolah,” terangnya.

Setali tiga uang, Reni Astuti Wakil Ketua DPRD Kota Surabaya sebelumnya menyarankan tahapan vaksinasi Covid-19 untuk masyarakat umum khususnya anak-anak usia 12-17 tahun agar bisa dilakukan di sekolah masing-masing.

“Vaksinasi tetanus, campak, difteri yang sebelumnya maupun yang secara berkala sudah dijalankan di sekolah oleh petugas puskesmas setempat. Sehingga, pola atau skema vaksinasi di sekolah juga bisa dilaksanakan ketika vaksinasi Covid-19,” katanya.

Dengan demikian, Reni melanjutkan, Dinkes Surabaya segera berkoordinasi dengan Dispendik Surabaya terkait dengan pendataan pendataan siswa yang memenuhi kriteria usia untuk vaksinasi. (Lie_)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *